Semua itu berawal dari MIMPI.....

Selasa, 13 Maret 2012

Tulisan: Dear teman ku tersayang..

Hei, teman..
Iya, kau dan kau juga..
Aku gak tau kapan pun kau akan membaca tulisan ku tentang mu..
Yang jelas, aku hanya mau bilang ini di siang yang mendung..

Hei, temanku..
Masih ingatkah kau..
3 tahun yang lalu kita menginjakkan kaki dibernas..
Masih saling tak kenal dan saling mencoba beradaptasi..
Masih berbaju seragam SD dan masih kenal kenalan..
Dan kalian melontarkan senyum tulus kalian ke aku dan mereka..

Hei, temanku..
Kita saling berkerja sama diantara berbagai kesempatan..
Saling sayang menyayangi..
Saling support satu sama lain..
Aku tak bisa menahan rasa kehilangan saat nanti kita perpisahan..

Hei, temanku..
Aku takut..
Nanti di SMA.. Apakah masih ada teman sebaik, setulus, se lucu, se asik kalian ?
Aku takut..
Masih adakah teman yang menerima kekurangan ku seperti kalian lakukan ?

Hei, temanku..
Jika ada alat penghibur untuk membuat ku senang dan tertawa..
Itu gak ada apa apa nya..
Tiap kali aku ke sekolah dengan perasaan yang bermacam macam..
Kau selalu menyambutku dengan senyum dan...
Semangat yang ku ingat..
Kau, sangat spesial.

Hei, temanku..
Di penghujung masa SMP ini ku masih menikmati tawa dan canda kalian semua..
Tertawa akan segala hal..
Segala trik kalian mengelabui ku, bahkan mengelabui guru..
Aku hanya bisa tertawa lemas melihat itu..

Hei, temanku..
Ini tahun terakhir kita di sekolah yang kita sayang ini..
Sekolah yang setiap hari kita jadikan tempat untuk bersenda gurau..
Tempat kita merangkai cerita lucu akan masa belajar kita..
PR yang gak dibuat..
Ulangan yang gak belajar..

Hei, temanku..
Tadi jam 08.44 ku duduk di sudut kelas 9.3..
Ntah mengapa, teman..
Tetesan air mataku jatuh mengingat kalian..
Ini bulan Ramadhan terakhirku bersama kau, kau dan kau..

Hei, temanku..
Ku menangis bukan karena cinta..
Ku menangis karena kalianlah yang menjadikan hari ku disekolah seperti sebuah kenikmatan tersendiri..
Kalian bagaikan pemain Opera Van Java dan pemain Glee yang asli bagiku..
Kalian spontan, lucu dan dramatis..

Hei, temanku..
Ku terenyuk kemarin..
Disaat kita buka bersama disekolah biru kita..
Ku tatap wajah kalian satu persatu..
Ku coba ingat apa kenangan paling membahagiakan bersama kau, kau dan kau..
Sekali lagi, entah mengapa air mataku jatuh..
Cengeng ? terserahlah.

Hei, temanku..
Mungkin catatan ini terlalu panjang ku tulis.
Ya, sepanjang rasa cinta dan sayangku akan kalian semua, teman tersayangku..
Andai kau membaca nya dengan mata hati.. Kau akan mengingat kita semua disini.

Hei, temanku..
Baju dongker yang kita pakai mungkin sebentar lagi hanya tinggal baju lusuh..
Pangkat dan baret yang kita pakai mungkin akan kalian pajang disudut kamar..
Kenangan akan belajar dengan guru guru dan cara kalian melucu membuatku..
Menyayangi kamu, kamu dan kamu..

Hei, temanku..
Sorakan mu saat kita libur..
Kesedihanmu saat salah satu dari kita sedih atau sakit..
Kesenanganmu saat salah satu dari kita bahagia..
Menunjukkan betapa aku, dan mereka..
Selalu sehati dengan kau, kau dan kau..

Hei, temanku..
7 bulan lagi waktu ku tersisa untuk menyayangimu..
Ku coba membahagiakan kalian dan menikmati waktu yang tersisa untuk menjadikan kalian orang terindah dihati..

Hei, temanku..
Disisa waktu 7 bulan yang berlalu cepat ini..
Kuingin kau, kau dan kau bersenang senang dan berbahagia antara kita..
Jangan ada marah marah dan sedih lagi..
Nikmati saat saat indah bersama sahabatmu..
Karena, mereka sebentar lagi takkan selalu ada denganmu..


Hei, temanku..
Mungkin kau lihat aku adalah sosok yang sok tau, sok hebat dan heboh..
Mungkin kau tak pernah lihat sisi ku..
Yang dihujami begitu banyak sindiran..
Yang mencoba membangun kembali prestasi ku yang jatuh..
Tau gak apa obat yang ampuh ??
Paracetamol ? Apa ? GAK ADA !
Satu jawaban ku..
Menghabiskan sejam bersama kau, kau dan kau bagaikan menghabiskan sejam di surga sesaat.

Hei, temanku..
Mungkin diakhir nanti akan ku buat sebuah buku kecil menjabarkan perasaan ku tentang kalian..
Ingat, kalian lah perisai ku saat aku dihujam untaian sindiran..

Hei, temanku..
Jika kau telah tumbuh menjadi remaja yang sukses..
Jangan lupakan aku, teman..
Aku.. bukan siapa siapa mungkin bagimu..
Teman mu mungkin bukan..
Musuh mu ? terserahmu..

Hei, temanku..
Kata kata ku habis untuk menceritakan tentang isi hatiku..
Yang penting, meski pun WS Rendra atau Buku KBBI kau suruh untuk menterjemahkan bahasa kalbu..
Gak bisa..
Hanya kau yang tau..

Hei, temanku..
Maafkan aku yang mungkin telah membuat mu sakit hati..
Yang telah membuatmu benci..
Aku, juga manusia..
Mungkin disaat itu aku sedang kalut..

Hei, temanku..
Jangan lupakan aku.
Dan teman teman mu..

*nb: kami selalu mendukung mu*

Temanmu.
Muhammad Al Anas
20 Agustus 2011
1.40 siang

0 komentar:

Poskan Komentar